Teman Membayar Penghormatan kepada Susie Zhao saat Pembunuh Menerima Hukuman Seumur Hidup

Logo

(Peringatan pemicu: Artikel ini berisi informasi dan tautan yang berkaitan dengan kekerasan seksual, penyiksaan, dan pembunuhan.)

Lebih dari dua tahun setelah Susie Zhao – lahir Shu Zhao – kehilangan nyawanya dengan cara yang paling mengerikan, pria yang mengambil nyawanya menerima hukumannya.

Untuk perspektif, silakan lihat kembali pandangan ini tentang kehidupan Susie Zhao dan perannya dalam komunitas poker. Artikel tersebut juga memberikan informasi tentang bagaimana seseorang mengakhiri hidupnya di usia 33 tahun.

Persidangan untuk Jeffery Bernard Morris berlangsung selama minggu pertama Oktober 2022. Persidangan yang menyiksa dan menyayat hati itu memakan waktu beberapa hari. Pada akhirnya, juri membutuhkan waktu kurang dari satu jam untuk memutuskan Morris bersalah atas pembunuhan berencana tingkat pertama terhadap Zhao pada 13 Juli 2020. Mereka juga memutuskan dia bersalah atas pembunuhan berat, yang dilakukan saat melakukan kejahatan perilaku seksual kriminal. Rekapitulasi rinci dari persidangan dan putusan itu sulit dibaca tetapi memberikan konteks untuk hukumannya.

Penghargaan yang penuh kasih

Sidang hukuman pada 10 November dimulai dengan penjelasan bahwa ibu Susie Zhao, Dai Fang, masih berada di Tiongkok, merawat orang tuanya yang sakit. Sebagai pengganti pernyataan dampaknya, Meredith Rogowski membacakan penghargaan indah yang dia tulis untuk teman lamanya.

“Pengadilan telah melihat banyak gambar yang mengganggu dan mendengar kisah tragis tentang apa yang terjadi pada Susie Zhao pada Juli 2020, tetapi ini hanyalah pandangan kecil yang mengerikan dari kehidupan yang sebenarnya indah. Sebagai teman tertua Susie, saya merasa penting untuk menawarkan kepada pengadilan gambaran yang lebih lengkap tentang siapa dia dan bagaimana dia akan selamanya diingat oleh orang-orang yang mencintainya.

“Susie pindah dari China ke Detroit, Michigan bersama ibunya ketika dia berusia delapan tahun. Karena mereka tidak memiliki keluarga lain di daerah itu, mereka dengan cepat menjadi keluarga bagi saya.

“Saya bertemu Susie di bus sekolah pada awal kelas enam. Saya baru di distrik ini, dan dia adalah teman pertama saya, persahabatan yang secara signifikan membentuk jalan hidup saya.

“Sebagai imigran baru berusia sepuluh tahun, dia memerintahkan otoritas yang mengintimidasi. Segera, dia menyarankan agar kami berjalan pulang dari sekolah menengah ke apartemennya satu mil ke selatan. Sayangnya, orang tua saya tidak mengizinkan saya menyeberang jalan utama tanpa pengawasan orang dewasa, tetapi dia meyakinkan saya bahwa kami tidak harus menyeberang jalan. Sebaliknya, kami akan pergi melalui mal dan mengambil skywalk, yang melewati jalan. Ini adalah yang pertama dari banyak petualangan seperti itu yang akan kami mulai, membengkokkan aturan ke tujuan kami.

“Susie dan aku berjalan pulang dari sekolah setiap hari di kelas enam setelah itu. Pada akhir tahun, kami telah berteman dengan karyawan di toko permen, Pabrik Coklat Rocky Mountain, dan Mrs. Fields. Setiap sore adalah parade melalui mal untuk mengumpulkan kue free of charge, permen, dan Embun Gunung besar yang kami peroleh dengan pesona dan kelucuan kami.

Orang Michigan juga menjalani kehidupan yang bermanfaat! pic.twitter.com/3QDgdAEC

— Susie Q (@ChompChompMoFo) 28 Desember 2012

“Pada usia sepuluh tahun, Susie sangat dewasa. Dia menyukai komedi gelap dan thriller ketegangan. Saya tidak akan pernah lupa menonton The Common Suspects bersama Kevin Spacey saat dia menghentikan movie setiap beberapa menit untuk memastikan saya mengikuti dan menjelaskan poin plot utama yang melayang di atas kepala kelas enam saya.

“Bagi saya, awet muda ini adalah kualitas Susie yang paling menawan. Meskipun sangat dewasa pada usia sepuluh tahun, dia tetap seperti anak kecil dan polos sebagai seorang wanita muda.

“Selain hal-hal dewasa, dia memiliki cinta abadi untuk unicorn, glitter, dan bermain recreation.

fishie kecil melilit jariku #simbolisme menyenangkan! pic.twitter.com/WUffrmVE

— Susie Q (@ChompChompMoFo) 5 Desember 2012

“Susie mulai bermain poker di sekolah menengah dan secara organik menyerapnya ke dalam identitasnya. Sepulang sekolah, dia secara rutin bertemu dengan anak-anak lain di ruang bawah tanah kompleks apartemen dan memenangkan uang saku mereka. Setelah lulus SMA, dia menguangkan cek kelulusannya dan pergi ke Hovering Eagle On line casino untuk melipatgandakan pembayarannya.

“Poker adalah bagaimana Susie menemukan impian Amerika. Poker memungkinkannya untuk tidak mengubah apa pun menjadi kekayaan luar biasa. Ini adalah kebebasan.

“Susie menyukai bahwa itu adalah permainan anak laki-laki, dan dengan karisma alami, bakat matematika, dan keterampilan membaca orang lain, dia menemukan banyak kekuatan dalam setumpuk kartu. Dengan pendidikan kelas dunia dan grit yang tak henti-hentinya, Susie memutuskan untuk pindah ke barat setelah kuliah untuk mengejar mimpinya menjadi pemain poker profesional.

Jika saya memotong gambar ini dengan cara yang benar, sepertinya saya memiliki tumpukan pic.twitter.com/TvMxZiV0

— Susie Q (@ChompChompMoFo) 14 Juli 2012

“Persahabatan tetap penting selama bertahun-tahun. Bahkan dengan kesuksesan kompilasi dan turnamen, seperti World Sequence of Poker, memenangkan lebih banyak uang daripada yang pernah kita lihat sebelumnya, dia selalu pulang ke teman-temannya, tidak berubah dari karirnya yang baru muncul.

“Merayakan Natal dan Tahun Baru bersama adalah tradisi kami. Kami selalu dalam proses membuat pengaturan mewah untuk kunjungan berikutnya. Dia berbicara dengan rendah hati tentang kesuksesan perjudiannya, tetapi teman-temannya juga bangga dan menyukai cerita penuh warna dari sirkuit poker.

ZOoOoooOooMYyyyyGooooddddD.
Ingat ini sekarang susie. selamat tahun baru untukmu. hidup secara maksimal. persiapkan untuk selanjutnya.#onetime #besttime

— Susie Q (@ChompChompMoFo) 1 Januari 2013

“Susie selalu ada, siang atau malam, untuk mengobrol dengan ramah. Karena dia bekerja lembur, dia adalah kandidat default saya untuk panggilan mabuk sesekali atau jika saya merasa kesepian. Ketika perubahan dan peristiwa terjadi dalam hidup saya sendiri, tidak ada yang lebih antusias daripada Susie. Kami melakukan perjalanan bersama pada beberapa kesempatan, dan meskipun dia menjalani kehidupan yang tampaknya liar di LA, dia selalu puas hanya tinggal di kamar lodge, makan Kraft Lunchables seperti kami masih sepuluh tahun.

“Baru-baru ini, dia mengaku mulai mempertimbangkan masa depan yang ‘regular’, mungkin suatu hari bahkan menikah dan memiliki kehidupan keluarga seperti yang dia alami di rumah saya selama Natal dan liburan.

“Dia sangat gembira karena ibunya baru saja menikah lagi dengan keluarga besar dengan saudara tiri dan sepupu. Baginya, ini berarti dia akhirnya menjadi bagian dari keluarga yang sebenarnya, sesuatu yang dia sadari hilang dalam hidupnya.

Soo dipompa di tumpukan saya! pic.twitter.com/2XbP1wnRww

— Susie Q (@ChompChompMoFo) 18 September 2014

“Meskipun saya tidak mengetahuinya pada saat itu, dia telah didiagnosis menderita skizofrenia sekitar setahun sebelumnya, dan keinginan untuk menjadi regular jauh lebih berarti daripada yang saya sadari. Dalam beberapa tahun terakhir, teman-teman telah memperhatikan perubahan perilaku Susie. Ketika dihadapkan, dia meyakinkan kami bahwa semuanya baik-baik saja. Tapi satu hal yang pasti tentang Susie; dia tidak pernah mengungkapkan kerentanan atau kelemahan apa pun. Wajah pokernya tidak bisa dipecahkan. Jika dia memberi tahu kami apa yang dia alami, apa yang ada di dalam kepalanya, kami akan selalu ada untuknya.

“Meskipun Susie tidak lagi di sini bersama kita pada saat ini hari ini, saya merasa terhibur dengan pemikiran bahwa ada saat-saat lain yang tak terbatas di luar sana di mana dia masih hidup dan tersenyum. Jam-jam mengerikan di puncak hidupnya adalah bekas luka gelap pada keberadaan yang spektakuler.

“Setiap orang yang melewati jalan Susie tersentuh oleh kehangatan dan kehadirannya yang luar biasa. Susie menyenangkan, dan orang-orang selalu bersenang-senang saat bersamanya. Dan di sebagian besar momennya, saya yakin dia masih di luar sana bersenang-senang – di ruang bawah tanah, di atap, di pantai, dan menari sampai matahari terbit dengan tongkat cahaya dan pengabaian yang sembrono. Teman-teman dan keluarganya, kami masih di sana bersenang-senang dengannya juga, dan pada saat-saat itu, kami akan selalu bahagia bersama.

“Pembunuhan Susie telah menyebabkan begitu banyak rasa sakit, dan orang yang dicintainya tidak akan pernah benar-benar pulih.

Namun, menginspirasi untuk melihat para pembantu yang mengisi kekosongan ini – petugas polisi, detektif, agen FBI, penyelidik TKP, teknisi laboratorium, jaksa, dan perwakilan pengadilan yang dengan setia melakukan pekerjaan mereka untuk memastikan kita memiliki masyarakat yang berbasis dalam keadilan dan kesusilaan; dan juga para saksi yang dengan berani menjawab pertanyaan tentang apa yang mungkin merupakan peristiwa traumatis dalam hidup mereka. Ini membantu mengingatkan diri sendiri bahwa ada banyak orang lain di luar sana yang hanya ingin membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik dan mencoba melakukan hal yang benar.

“Penting bagi saya untuk menghormati teman saya sebagai legenda dia sebenarnya. Susie berani dan tidak dibatasi oleh aturan dunia tetapi juga baik dan lembut. Dia bisa memenangkan semua uang Anda dan membuat Anda tersenyum pada saat yang sama. Yang terpenting, dia adalah teman yang setia.

“Tidak ada hari berlalu tanpa rasa sakit untuk Susie dan ibunya. Teman-temannya akan menjaga ingatannya tetap hidup dan membawa semangatnya bersama kita selalu.

saya bisa melakukan sihir

— Susie Q (@ChompChompMoFo) 10 Maret 2009

“Hari ini menandai tonggak penting dalam perjalanan penyembuhan kami karena keadilan akhirnya diterima untuk teman kami.”

Hukuman seumur hidup

Hakim Martha Anderson memang bertanya kepada Morris apakah dia punya sesuatu untuk dikatakan ke pengadilan. Dia mengatakan bahwa ada banyak hal yang ingin dia katakan tetapi tidak akan melakukannya saat itu. “Saya akan menunggu sampai kami kembali mengajukan banding,” katanya.

Jelas, Morris yakin dia memiliki alasan untuk banding.

Anderson kemudian mengulangi vonis bersalah. Dia mencatat bahwa persidangan itu sangat menyiksa, bahkan mengingat banyak persidangan yang dia pimpin. “Saya tidak bisa melupakan kebrutalan pembunuhan ini dan tidak perlunya semua itu,” katanya. “Anda mengambil keuntungan dari seorang individu yang rapuh, dan pada dasarnya, menghancurkan semua yang telah dia capai dalam hidupnya, dan saya tidak percaya bahwa ada hukuman yang dapat dijatuhkan oleh pengadilan ini yang akan membuat mereka yang dekat dengan Zhao merasa baik tentang situasinya.”

Dengan itu, Anderson menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup kepada Morris tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat. Dia menginstruksikan dia untuk membayar sejumlah kecil uang ke dana hak-hak korban dan tidak memiliki kontak atau hubungan dengan keluarga korban.

Berada di poker telah memungkinkan saya untuk bertemu dengan beberapa orang keren. Susie adalah salah satunya, dan dia adalah alasan utama mengapa Afrika Selatan adalah salah satu perjalanan favorit saya. Dia membawa energi luar biasa ke mana pun dia pergi, tetapi juga berjuang seperti kebanyakan dari kita. Semoga kasusnya dipertemukan dengan keadilan. pic.twitter.com/SormScAlW8

— Xuan Liu (@xxl23) 23 Juli 2020

Author: Roger Mitchell