Skandal FTX Friedberg Kembali ke Skandal Poker UltimateBet

Logo

UltimateBet adalah mantan yang terus berkencan dengan teman Anda. UB menghilang – baguslah! – dan kemudian kembali tetapi dengan teman baru Anda, cryptocurrency. Dan itu melakukan yang kotor juga.

Penyegaran UB

Mereka yang sudah mengenal poker sejak Black Friday tahun 2011 tahu betul bagaimana UltimateBet keluar dari dunia poker.

Itu dimulai pada tahun 2001 dengan cukup polos, sedikit di depan ledakan poker. Itu adalah mitra awal dengan World Poker Tour untuk Aruba Poker Traditional. Pemain yang disponsori adalah beberapa yang paling terkenal di poker – Annie Duke dan Phil Hellmuth.

UltimateBet dan perusahaan saudaranya, Absolute Poker, memegang lisensi permainan melalui Kahnawake Gaming Fee. Saat itu, sebagian besar negara di dunia tidak memiliki undang-undang poker on-line, dan situs memperoleh lisensi dari berbagai sumber. Tidak banyak pembicaraan tentang poker “lepas pantai” versus “sah” saat itu.

Pada tahun 2007, pemain poker mulai menggunakan discussion board Two Plus Two untuk melaporkan insiden dugaan kecurangan. Pemain menyusun bagan tingkat kemenangan dan menyimpulkan bahwa beberapa nama layar dimainkan seolah-olah mereka dapat melihat kartu gap pemain lain di meja mereka. Terlalu banyak tangan yang dimainkan terlalu sempurna.

Sementara Absolute Poker mencoba memaafkan tuduhan dengan menunjuk ke satu konsultan dan dalam waktu singkat, sebagian besar pemain lebih tahu. Keluhan tentang Absolute dan UltimateBet, keduanya dijalankan pada perangkat lunak yang sama yang dibuat oleh Excapsa, sampai ke Kahnawake Gaming Fee di Kanada, yang melakukan penyelidikannya sendiri.

Pada akhirnya, hampir satu tahun kemudian, KGC menentukan bahwa pemain poker (juara Acara Utama WSOP 1994) dan konsultan UB Russ Hamilton merancang sistem yang memungkinkannya melihat kartu gap sebagai “pengguna tremendous”. Dia telah melakukan kecurangan di situs tersebut dari pertengahan 2004 hingga tuduhan awal hingga 2008. Situs tersebut harus membayar sekitar $1,6 juta kembali kepada pemain yang diidentifikasi sebagai korban akun curang, dan mereka membayar denda kepada KGC.

Poker dan perak tidak memiliki rekam jejak yang baik. Pada tahun 1994, Russ Hamilton memenangkan @WSOP seharga $1 juta + bobot emasnya (mengambil 43 batang senilai $25.000). Hamilton kemudian menjadi orang di balik skandal kecurangan Pengguna Tremendous UltimateBet. pic.twitter.com/aVDGi6brty

– Chad Holloway (@ChadAHolloway) 6 Oktober 2020

Hit terus berdatangan. Ada masalah dengan penggabungan UB dan Absolute, kekhawatiran tentang hubungan antara Kepala Kahnawake Joseph Tokwiro Norton dan kepemilikannya atas Absolute melalui Tokwiro Enterprises miliknya sendiri, yang berpuncak pada hilangnya perusahaan setelah Black Friday.

Departemen Kehakiman Amerika Serikat menyita UB dan AP, bersama dengan PokerStars dan Full Tilt, pada 15 April 2011. UB dan AP kemudian dimiliki oleh Blanca Video games dan dioperasikan di Cereus Poker Community. Mereka mengabaikan perintah pemerintah AS dan terus beroperasi, meskipun dana pemain telah disita. Hampir satu bulan kemudian, situs tersebut menghilang begitu saja, dan pemiliknya melarikan diri dengan membawa puluhan juta dolar. PokerStars akhirnya menawarkan untuk membayar pemain UB dan AP sesuai klaim mereka, semua sebagai bagian dari upaya PokerStars untuk berdamai dengan Departemen Kehakiman AS. Itu berhasil.

DOJ Menyelesaikan Dengan FTP/PokerStars pada Kasus Perdata; aset AP/UB yang akan dilikuidasi; Dana pemain akan dikembalikan. Saya ambil di http://t.co/s0u2960c

— Russell Fox (@russcfox) 31 Juli 2012

Koneksi Friedberg

Akibat skandal kecurangan UB dan AP, Russ Hamilton bukan satu-satunya orang yang terlibat dalam kejahatan tersebut. Greg Pierson adalah CEO Iovation, bagian dari perusahaan besar yang menciptakan perangkat lunak yang mendukung situs Cereus. Daniel Friedberg adalah salah satu kuasa hukum yang mewakili UB saat itu, yang berasal dari Excapsa.

Bertahun-tahun kemudian, pada 2013, sebuah rekaman audio muncul. Dirilis oleh asisten Hamilton, itu berisi percakapan berjam-jam antara Hamilton, Pierson, Friedberg, dan sesama pengacara Sandy Millar. Rekaman itu mengungkapkan bahwa mereka semua tahu tentang kecurangan tersebut, mencoba mencari cara untuk menutupi jejak mereka, dan ingin mengembalikan uang pemain sesedikit mungkin.

Friedberg menjalani hidupnya setelah Black Friday dan akhirnya bergabung dengan FTX sebagai pengacara. Dia kemudian ditunjuk sebagai Chief Regulatory Officer, terlepas dari masa lalunya dan kurangnya pengalaman dalam peran regulasi.

Adakah yang tahu jika FTX Regulatory Officer adalah Dan Friedberg yang sama yang menjadi pengacara di Final Wager selama skandal kecurangannya? Jika demikian, mengejutkan berita gembira itu dihilangkan dari bio-nyahttps://t.co/6PtzHIGSPn pic.twitter.com/T8a1aYKWp6

– Cliff Josephy (@JohnnyBaxPoker) 27 Mei 2022

Banyak orang di poker telah menghubungkan bahwa Friedberg yang bekerja untuk FTX saat jatuh dan terbakar bulan ini adalah orang yang sama yang bekerja untuk UltimateBet dan Absolute Poker. Minggu ini, media arus utama menyatukannya juga.

Duri di Sisi Poker

UB dan AP adalah bagian dari masa lalu poker. Mereka adalah bagian dari waktu sebelum dan selama hal terburuk terjadi pada poker dalam bentuk modernnya – Black Friday. Kebanyakan orang di poker ingin meninggalkan mereka di masa lalu.

Namun, New York Put up melaporkan koneksi Friedberg akhir pekan ini.

Kisah New York Post FTX

Kisah New York Post FTX

Itu tidak hilang di NY Put up atau siapa pun bahwa Friedberg juga menghapus akun LinkedIn-nya, yang toh tidak pernah mencantumkan ikatan poker on-line apa pun.

Daniel Friedberg, Chief Regulatory Officer di FTX, sebelumnya adalah penasihat inside untuk situs poker on-line penipuan.

Dia telah menghapus profil LinkedIn-nya. pic.twitter.com/EHYnqJGC5I

— Ana Mostarac (@anammostarac) 15 November 2022

Menurut artikel tersebut, banyak orang yang mempertanyakan posisi Friedberg sebagai Chief Regulatory Officer FTX. Mereka mencatat bahwa CEO FTX Sam Bankman-Fried harus mengetahui masa lalu Friedberg atau tidak peduli.

Tidak ada yang tahu peran yang dimainkan Friedberg – jika ada – dalam kehancuran FTX. Komunitas poker on-line, bagaimanapun, memiliki teori mereka; itu sudah pasti.

Daniel Friedberg, Chief Regulatory Officer FTX sebelumnya terlibat dalam salah satu skandal Poker on-line terbesar sepanjang masa 🃏🟡 pic.twitter.com/jCV94P6aEY

– Sekitar Blockchain (@ATBdaily) 21 November 2022

NBC Information juga merinci koneksi Friedberg dalam artikel terbarunya tentang skandal FTX. Mencatat element tentang rekaman percakapan telepon yang disebutkan di atas, Friedberg hanya mengatakan bahwa audio tersebut diperoleh secara ilegal. Penjangkauan mantan professional UB Annie Duke dan Phil Hellmuth pergi tanpa mengomentari situasi FTX atau apa pun yang berkaitan dengan skandal poker on-line masa lalu. Hamilton hanya memberi tahu NBC Information, “Saya diam dan saya tidak mengatakan sepatah kata pun dan saya masih tidak mengatakan sepatah kata pun.”

Artikel itu mencatat bahwa Friedberg bahkan tidak berada di Bahama, lokasi markas FTX, ketika rumah kartu mulai runtuh. Tapi dia telah berhubungan dengan Malta, setelah mendaftarkan dua perusahaan terkait sport on-line di sana awal tahun ini. FTX Malta Holdings dan FTX Malta Gaming Companies kini menjadi bagian dari kebangkrutan.

Banyak yang masih belum mengetahui kisah Daniel Friedberg. Dia adalah orang di balik arsitektur perusahaan cangkang FTX, “God-Mode”, kegagalan aman inside untuk menghapus information, dan banyak lagi.

Kenali dia karena dia memainkan peran kunci dalam kegagalan FTX.https://t.co/JDgWb6IrBb

— Ben Armstrong (@Bitboy_Crypto) 22 November 2022

Cerita FTX

Sam Bankman-Fried mendirikan perusahaan bersama Gary Wang pada Mei 2019. FTX adalah pertukaran cryptocurrency yang menjadi populer dalam waktu yang relatif singkat. Tak lama kemudian, pesaing Binance membeli 20% saham FTX seharga $100 juta.

Pada Juli tahun lalu, FTX telah mengumpulkan $900 juta dari beberapa lusin investor dan membeli kembali saham Binance seharga $2 miliar. Itu juga membeli aset digital lainnya, seperti Blockfolio dan BlockFi.

Pada bulan Agustus tahun ini, Federal Deposit Insurance coverage Company (FDIC), yang mengasuransikan lembaga perbankan yang diatur di Amerika, memperingatkan FTX untuk menghubungkan dirinya dengan FDIC. Mereka mencatat bahwa klaim semacam itu adalah “representasi yang salah dan menyesatkan” dari asuransi FTX.

Kartu mulai terlihat goyah pada September 2022. Saat FTX mencoba membeli Voyager Digital seharga $1,4 miliar, Presiden perusahaan AS Brett Harrison mengundurkan diri. Sekitar sebulan kemudian, Coindesk mengangkat kekhawatiran tentang kesehatan keuangan FTX, bersama dengan perusahaan perdagangan asli Bankman-Fried, Alameda Analysis. Mereka mengklaim bahwa Alameda Analysis dibangun hanya di atas FTT cryptocurrency FTX.

Binance menjual FTT senilai $530 juta. Hampir seketika, banyak investor FTX mencoba menjual uang mereka juga, dengan biaya FTX $5 miliar pada tanggal 6 November saja.

Sebagai bagian dari keluarnya Binance dari ekuitas FTX tahun lalu, Binance menerima sekitar $2,1 miliar USD setara tunai (BUSD dan FTT). Karena pengungkapan baru-baru ini yang terungkap, kami telah memutuskan untuk melikuidasi FTT yang tersisa di pembukuan kami. 1/4

— CZ 🔶 Binance (@cz_binance) 6 November 2022

Bankman-Fried men-tweet bahwa semua aset “baik-baik saja” tetapi menghapus pesan itu ketika sudah jelas bahwa tidak ada yang baik-baik saja dan FTX tidak dapat memproses penarikan. Binance kemudian mencoba untuk mendapatkan FTX, tetapi kerusakan telah terjadi, dan Binance menarik penawarannya keesokan harinya. Semua anggota tim kepatuhan FTX dan semua penasihat hukum mengundurkan diri.

Setelah gagal mencari pembeli FTX, Bankman-Fried mengundurkan diri pada 11 November dan mengajukan kebangkrutan untuk FTX, Alameda, dan sekitar 130 perusahaan terkait. FTX Digital kemudian mengajukan Bab 15 di Amerika Serikat.

JUST IN: Penasihat kebangkrutan FTX mengatakan keruntuhan FTX lebih buruk daripada Enron.

Ini mungkin benar-benar kasus penipuan terbesar sepanjang masa.

— Surat Kobeissi (@KobeissiLetter) 17 November 2022

Tiba-tiba, aset hilang di ranah $ 500 juta. Likuidator mulai memeriksa perusahaan dan menemukan catatan catatan setoran yang tidak benar dan persetujuan pengeluaran, belum lagi penggunaan uang perusahaan yang sangat lunak untuk membeli aset pribadi bagi para eksekutif FTX. Dan FTX berutang $3 miliar kepada kreditur.

Kartu terus berjatuhan. Entitas dari kepolisian Bahama hingga pemerintah AS sedang menyelidiki FTX dan Bankman-Fried. Kata-kata seperti skema Ponzi oleh wartawan bisnis. Dan dunia cryptocurrency jatuh karena ketidakstabilan dan konsekuensi potensial itu.

“Sejumlah besar aset” milik perusahaan pertukaran cryptocurrency yang runtuh telah “dicuri atau hilang,” kata pengacara FTX pada sidang kebangkrutan. Salah satu pendiri perusahaan berusia 30 tahun, Sam Bankman-Fried, mengundurkan diri. https://t.co/cTEP9Hk2qB

— The Washington Put up (@washingtonpost) 23 November 2022

Author: Roger Mitchell