Masalah iGaming On-line Pembayaran International Menempatkan Tanggung Jawab pada Korban

Logo

Tampaknya para scammer mulai bekerja pada pertengahan Oktober. Banyak pemain poker mulai menyadari kehilangan dana on-line pada bulan November. Dan ketika mereka mulai berbagi cerita di Twitter, mereka menyadari bahwa mereka tidak sendiri.

Tampaknya, menurut laporan korban dan ahli poker investigasi Todd Witteles, bahwa para scammer akan membuat akun di recreation on-line atau situs poker atau sportsbook yang diatur. Situs-situs tersebut memiliki lisensi yang sesuai di negara bagian yang menawarkan igaming yang dilegalkan. Penipu memperoleh alamat korban dan empat digit terakhir nomor jaminan sosial. Ini cukup untuk memungkinkan mereka membuat akun on-line. Kemudian, mereka menggunakan International Funds yang digunakan para korban sebelumnya sebagai pemroses pembayaran untuk akun recreation on-line. Mereka dengan mudah mendanai akun baru dengan uang dari rekening financial institution korban – semuanya tampaknya melalui Pembayaran International. Dari sana, penipu menarik semua atau sebagian dana ke kartu Venmo atas nama korban dan kemudian ke kartu Venmo yang tidak terkait. Uang itu kemudian free of charge dan jelas.

Beberapa pemain poker dilaporkan telah ditipu sebanyak $10K.

Sayangnya, tidak banyak operator perjudian on-line atau bahkan International Funds yang mengakui masalah tersebut sampai ceritanya mendapatkan daya tarik yang lebih besar. Pada saat itu memengaruhi petaruh olahraga di situs seperti DraftKings, situs media besar seperti ESPN melaporkannya. Itu mendorong banyak perusahaan yang terlibat untuk akhirnya mengeluarkan pernyataan.

DraftKings, misalnya, mengatakan itu akan membuat korban utuh.

pic.twitter.com/R8tD6xryZO

— Tim DraftKings CX (@DK_Assist) 21 November 2022

Tanggapan Awal dari Pembayaran International

Pembayaran International tidak mengeluarkan pemberitahuan publik tentang situasi tersebut. Mereka hanya mengakui bahwa sesuatu yang aneh sedang terjadi. Perusahaan sedang menyelidiki tetapi bersikeras bahwa “tidak ada pelanggaran keamanan atau akun penipuan yang dibuka di bisnis recreation kami”.

Beberapa pemain poker mengalami tanggapan positif dari Pembayaran International. Phil Galfond, misalnya, menghubungi bagian layanan pelanggan VIP dari International Funds dan menjelaskan situasinya. Dalam satu jam, perusahaan menanggapi Galfond untuk mengakui bahwa ada akun penipuan di situs pihak ketiga. Mereka juga mengatakan bahwa penegak hukum sedang melakukan penyelidikan, dan mereka bekerja sama.

Sehari sebelum saya menutup akun ini, penipu berhasil membuat akun @BetMGM atas nama saya & menyetor $2k. BetMGM menghubungi saya & telah mengembalikan uang saya.

Saya juga menerima e-mail pengaturan ulang kata sandi dari Stardust On line casino (@FanDuel) karena upaya login yang gagal (bukan saya). https://t.co/lUeDhipvGS

– Phil Galfond (@PhilGalfond) 22 November 2022

Tanggapan gagal

Namun, tidak semua pemain menerima perlakuan VIP.

Kyna England adalah salah satu korban penipuan dari komunitas poker, yang mengetahui setelah akun penipuan dibuat dan digunakan. Tetapi berminggu-minggu setelah penemuan dan laporan awal, Pembayaran International memutuskan untuk mengejar Inggris sendiri untuk mendapatkan dana yang terkait dengan akun poker on-line WSOP mulai tahun 2020.

Kathy Liebert mengalami hal yang sama. Penipu membidiknya, tetapi kemudian banknya mengganti uangnya untuk dana yang dicuri. Entah bagaimana, hal itu mendorong Pembayaran International untuk mengirim surat penagihan kepada Liebert untuk membayar uang yang dikembalikan oleh financial institution kepadanya.

Saya mendapat surat dari penagihan dari Pembayaran International untuk uang yang dicuri yang dikreditkan kembali kepada saya oleh financial institution saya. ???

– Kathy Liebert (@pokerkat) 29 November 2022

Witteles mundur untuk meningkatkan penyelidikan pribadinya. Serangan terhadap komunitas poker sering kali mengirim Witteles ke mode investigasi, dalam misi mencari keadilan. Dan itu bersifat pribadi, karena dia adalah salah satu korban dan mengetahui langsung situasinya. Witteles kehilangan $ 10K karena scammer, jadi dia membuat proyeknya untuk mencari tahu semuanya.

Witteles mengirim surat ke Pembayaran International tentang surat penagihan yang diterima banyak pemain poker. Perusahaan telah salah menuduh para korban mengesahkan cek elektronik yang mencuri dana mereka. Untuk membuktikan sebaliknya, Pembayaran International memberi tahu para korban bahwa mereka perlu membuat laporan polisi dan pernyataan notaris untuk membuktikan kasus mereka.

Saya telah dikirimi informasi bahwa @GlobalPayInc telah mengirimkan surat penagihan yang menjengkelkan kepada para korban penipuan @BetMGM / Viejas melalui platform mereka, setelah financial institution mengambil kembali uangnya.

Jangan mentolerir BS ini. Jika Anda mendapat surat, silakan DM saya atau SMS 775-372-8355.

— Todd Witteles (@ToddWitteles) 29 November 2022

Lindungi Petaruh Olahraga

Penipuan itu jauh melampaui komunitas poker, dengan asumsi itu adalah penipuan yang sama.

Per ESPN, penipuan itu begitu meluas sehingga diklasifikasikan sebagai serangan dunia maya. Dan banyak korban yang uangnya dicuri dari rekening financial institution mereka tidak dapat memperoleh tanggapan dari DraftKings atau FanDuel dan tidak diganti. Ini terlepas dari pernyataan dari DraftKings untuk mengembalikan dana ke petaruh yang terkena dampak.

Agar adil, para scammer bekerja dengan cepat pada saat itu. Mereka mentransfer uang lebih cepat daripada yang dapat dilaporkan pelanggan dan sportsbook dapat menghentikannya.

Masuk FBI.

Sumber – FBI menyelidiki serangan dunia maya dari sportsbook on-line https://t.co/7UVapiWX2f

— Chris Sieroty (@sierotyfeatures) 2 Desember 2022

Sementara FBI belum mengakui adanya penyelidikan resmi, ESPN melaporkan bahwa sumber terpercaya mengkonfirmasi keterlibatan pemerintah AS.

Tampaknya eskalasi investigasi tidak ada hubungannya dengan laporan awal dari pemain poker. Komunitas taruhan olahraga yang terkena dampak itulah yang mendapat perhatian ekstra. Tentu saja, ada lebih banyak petaruh olahraga daripada pemain poker dan situs taruhan lebih besar dari situs poker. Namun, sangat mengecewakan bahwa International sekarang memperlakukan pemain poker sebagai kemungkinan peserta penipuan sementara peretasan akun taruhan olahraga mendapat perhatian dari pemerintah Amerika Serikat.

Author: Roger Mitchell