Eveslage dan Buckner Vie untuk Penghargaan WPT Participant of the 12 months

Logo

Orang bermain poker karena berbagai alasan. Setiap orang memiliki motivasi unik, kisah pribadi mereka sendiri di balik perjalanan poker mereka. Itu adalah bagian dari apa yang membuat poker menjadi tempat peleburan yang menarik.

Lead-up dan liputan Kejuaraan Dunia WPT telah menyoroti beberapa cerita tersebut. Ada dua pemain, khususnya, yang memiliki motivasi bermain termasuk mencapai tonggak sejarah. Baik Chad Eveslage dan Steve Buckner ingin memenangkan gelar Pemain Tur Poker Dunia Tahun Ini.

Meskipun mereka berdua menginginkan hal yang sama, alasan mereka sangat berbeda.

Balap WPT POY

Tahun ini adalah tahun yang unik untuk World Poker Tour. Dengan dimulainya musim berbasis tahun kalender baru dan rebranding WPTDeepStacks menjadi WPT Prime, WPT juga memutuskan untuk menggabungkan semua poin pemain untuk tur utama dan Prime menjadi satu papan peringkat tahunan.

Beberapa bulan yang lalu, sepertinya Ray Qartomy akan menjadi orang yang dikalahkan untuk gelar Pemain Terbaik Tahun Ini. Dia finis ketiga di Acara Utama WPT Choctaw pada bulan Mei dan kedua di WPT Legends of Poker pada bulan Agustus untuk memimpin.

Tapi Steve Buckner sedang naik daun, finis satu tempat di depan Qartomy di WPT Choctaw dan kemudian menempati posisi kedua di Acara Utama WPT 5 Diamond World Poker Traditional. Buckner sedang dalam perjalanan untuk menempati posisi kedua di masa lalu dan menjadi yang pertama dalam balapan POY.

Steve “Cuz” Buckner adalah @WPT POY saat ini. Orang ini mungkin mempelajari solver pagi, siang, dan malam. pic.twitter.com/U5MfUmCEHn

– Brad Owen (@TheBradOwen) 26 Oktober 2022

Masukkan Chad Eveslage. Dia bersaing memperebutkan gelar POY ketika dia mengalahkan Buckner di meja last WPT 5 Diamond World Poker Traditional untuk memenangkannya. Tapi dia mengambil alih posisi teratas di papan peringkat ketika dia finis ketiga di WPT Rock ‘N’ Roll Poker Open pada bulan November. Eveslage bergerak memimpin.

Setelah 399 tangan, @chadeveslage memenangkan #WPTFiveDiamondWorldPokerClassic seharga $1.042.600 dan sekarang menjadi #WPTChampion dua kali!

Setelah pertempuran sengit yang melelahkan, Steve Buckner adalah runner-up kami yang menghasilkan $690.000, tetapi juga akan memimpin Papan Peringkat Pemain Terbaik Tahun 2022! pic.twitter.com/KWnDddKNNF

– Tur Poker Dunia (@WPT) 24 Oktober 2022

Memasuki Kejuaraan Dunia WPT, gelar POY berada dalam jangkauan Buckner tetapi milik Eveslage sebagaimana adanya. Yang terakhir hanya memimpin dengan 175 poin. Jadi, hasil mereka di last musim ini bisa mengubah klasemen saat menutup tahun.

Namun, tidak ada tekanan, teman-teman.

Validasi untuk Eveslage

Pertanyaan pertama sederhana: Apa arti WPT POY bagi Anda?

Jawaban Eveslage tidak sesederhana tetapi cukup mudah dan dapat diterima oleh banyak pemain poker.

“Ini adalah kredensial yang bagus untuk dilihat orang di luar poker, untuk memvalidasi saya di mata mereka. Itu adalah sesuatu yang bisa saya tunjukkan untuk mengatakan, ‘Lihat, saya bukan hanya seorang judi yang merosot.’

Sementara Eveslage mengatakan sebagian besar keluarga dan teman dekatnya memahami komponen keterampilan poker dan mendukung jalur kariernya saat ini, tidak semua orang dalam hidupnya mendapatkannya. Dia mengatakan istilah “pemain poker profesional” masih distigmatisasi tetapi untuk alasan yang bagus.

“Semua orang tahu cerita tentang bagaimana seseorang kehilangan segalanya. Bayangkan pada kencan pertama menjelaskan, ‘Ya, saya bermain poker untuk mencari nafkah. Ini adalah permainan yang mengayun, tetapi jika Anda beruntung, Anda bisa memenangkan banyak uang.’ Ha ha.”

Dengan semua itu, Eveslage masih bekerja keras untuk penghargaan yang akan datang dengan gelar POY. Sebelum pandemi, dia menjalani tahun terbaiknya hingga saat itu dengan pendapatan turnamen langsung sebesar $338.786 pada tahun 2019. Tidak banyak poker yang dimainkan dalam pengaturan langsung pada tahun 2020, tetapi dia bangkit kembali pada tahun 2021 dengan pendapatan $2,28 juta, dengan liar melampaui angka 2019-nya.

Namun tahun ini, Eveslage meningkatkannya beberapa tingkat. Pada awal Acara Utama Kejuaraan Dunia WPT, dia telah memperoleh $3.235.909 – karir terbaik lainnya.

Dia menjelaskan bahwa dia lebih banyak bermain poker on-line selama pandemi, yang meningkatkan permainannya. Dia juga berhenti minum obat epilepsi yang telah dia jalani selama sekitar 10 tahun tetapi memiliki efek samping kabut otak. Menghentikan obat itu menjernihkan pikirannya. Dan, diakuinya, keberuntungan juga berpihak padanya tahun ini.

Terlepas dari hasil balapan POY, Eveslage berencana untuk terus meningkatkan “di dalam dan di luar poker” hingga tahun depan dan seterusnya.

“Jika saya dapat memiliki setengah tahun sebaik 2022, saya akan berterima kasih.”

Emosi untuk Buckner

Siapa pun yang akrab dengan Buckner, yang dijuluki Cuz, tahu bahwa dia tidak berbasa-basi atau berjingkat-jingkat di sekitar subjek. Ketika ditanya apa arti gelar WPT Participant of the 12 months baginya, dia langsung memberikannya kepada saya:

“Dengar, saya mendapat dua detik di turnamen WPT; Aku kacau kedua kali, tersedot pada kedua kali. Saya seharusnya mencantumkan nama saya di situ (Mike Sexton WPT Champions Cup). Nama saya di cangkir itu akan lebih berarti bagi saya… Saya bermain untuk ibu saya. Saya mengenal Mike Sexton. Itu akan menjadi dunia bagiku. Kemudian, saya Pemain Terbaik Tahun Ini selama sebulan, dan anak yang mengalahkan saya akan memimpin. Saya butuh 200 poin, dan saya akan memberikan semua yang saya punya. Itu sangat berarti bagi saya.

Buckner kemudian menjelaskan bahwa tidak ada orang lain yang memenangkan Participant of the 12 months pada usianya yang ke-62, jadi dia akan menjadi yang pertama. Dan itu bukan seolah-olah dia tidak bekerja untuk itu. Dia telah mengumpulkan $ 1.169.216 dalam pendapatan turnamen langsung tahun ini, mengambil dua detik di tabel last WPT, dan memenangkan cincin Sirkuit WSOP pertamanya. Hasilnya berbicara sendiri.

Tapi, apakah dia punya sesuatu untuk dibuktikan?

“Tidak, tidak. Saya tidak punya apa-apa untuk dibuktikan. Saya hanya seorang pemenang. Dan saya tidak berhenti begitu saja. Saya telah bangkrut dan tunawisma, dan saya telah menjadi jutawan, jadi uang tidak ada artinya bagi saya. Aku sudah di jalan sejak ibuku meninggal. Saya ingin nama saya di piala itu atau menjadi Participant of the 12 months.”

Dia mengakui bahwa itu mungkin tidak terjadi tahun ini.

“Itu adalah apa adanya. Jika memang seperti itu, aku tidak menyerah. Itu hanya berarti saya akan bekerja lebih keras untuk menjadi juara.”

Untuk saat ini, Buckner fokus pada Acara Utama WPT ini di Wynn. Dia bangkrut tepat sebelum istirahat makan malam pada Hari 1B setelah kehilangan dua pukulan besar untuk “pemain yang bertindak seolah-olah mereka sedang memainkan turnamen $ 1K sialan.” Pendukungnya sudah memberitahunya bahwa dia akan bermain lagi pada Hari 1C. Jadi, dia berangkat untuk menikmati cerutu yang enak, beristirahat, dan bersiap untuk hari bermain lainnya.

WPT POY adalah perjalanan yang emosional baginya, yang selalu dilalui dengan mengingat ibunya. Untuknya, dan untuk dirinya sendiri, dia menginginkan gelar Pemain Terbaik Tahun Ini.

Author: Roger Mitchell